Selasa, 29 Agustus 2017

akhir Agustus 2017

Mungkin kikuk, mungkin segan, mungkin tunggu nanti-nanti mencari momen yang tepat. Namun jika akhirnya nanti-nanti itu tak kunjung tiba karena keraguan yang tak habis, alangkah bingungnya bagaimana kita sama-sama bersikap.

Dalam bulan ini, Alhamdulillah dapat dua kabar gembira dari dua sahabat yang duan-duanya saya pandang sebagai sosok yang sangat penting hingga saat ini.

Pada sahabat yang pertama, ada rasa segan dan bingung bagaimana bersikap tapi tak berani bertanya langsung, menunggu dia menemukan waktu yang tepat untuk berbicara. Namun kemudian ketika mendengar kabar itu justru dari yang lain, entahlah, bingung. Tapi tentu saja, saya bahagia untuknya ^^.

Dengan sahabat yang kedua, kami berteman sejak masa putih-biru. Berjuang bersama mengikuti bimbingan belajar menuju perguruan tinggi harapan masing-masing. Delapan tahun berlalu sejak itu, komunikasi masih ada. Tiap berkunjung ke kotanya, tak lupa singgah sejenak bertemu walau bahkan terkadang hanya untuk tiga puluh menit. Dan malam ini, mendapat berita tentang hari bahagianya dari orang lain. Lebih tepatnya dari kabar yang disebar oleh teman lain di grup angkatan. Dan saya terhenyak. Entah mengapa merasa sedikit terluka karena tak tahu kabar itu lebih dulu dari yang lain.

Pikiran picik saya bertanya-tanya, apa mungkin hanya saya yang menganggapnya sebagai sahabat dekat? Tapi kemudian, bercermin lagi, mungkin saya yang selama ini sok sibuk, tidak berniat mencari tahu atau segan bertanya, dan akhirnya berujung seperti ini.

Selamat berbahagia, kalian.
Semoga Allah karuniakan keluarga yang penuh cinta kasih, diselimuti rahmat dan keberkahan yang tiada putus.

Selasa, 19 Juli 2016

aku meringkuk dibatasi dinding harga diri yang kadang terlalu tebal
aku mengawasi dengan mata yang kian hari berusaha kian tajam
aku tergugu karena berkali-kali kaki ingin melangkah, namun ranting malu kembali merengkuh kuat
aku terdiam, ragu dan tak tahu bagaimana cara mendekat ke arahmu
aku menghela, antara pekik bahagia dan perih atas semua komunikasi satu arah yang kita bangun  (tepatnya bukan kita, tapi aku)
aku cukup bahagia hanya dengan melihat warnamu, walau dari kejauhan (tak akan pernah lebih dekat)
ironisnya, dilain sisi, kau bahkan tak tahu ada seonggok makhluk bernama aku


*lamaaaaaaaa tidak buka blog,
*sekalinya ngeblog malah random :P

Kamis, 12 Mei 2016

*random*

Kita biasa berjalan beriringan
Kadang sambil menertawakan hal konyol hari itu
Kadang terdiam sama-sama lelah akan hari yang panjang
Di kali lain saling berkeluh, tentang hari yang entah kenapa begitu menyebalkan
Kita sering berjalan bersama
Bukan karena kita dekat (fisik maupun batin), mungkin,
sepertinya itu buah dari rutinitas yang berulang setiap saat
Lalu lama-kelamaan menjadi sebuah kebiasaan
Kita tetap berjalan bersama
Tapi kini lebih sibuk dengan pikiran masing-masing
Fisik kita tetap disitu, berjalan bersisian
Tapi lama-lama pikiran telah mengembara jauh entah kemana
Lalu malam ini, kita kembali berjalan bersama menyusuri jalanan yang sudah terlalu hafal seluk beluknya
Aku tergoda untuk memberhentikan langkah
Dan memandangmu tetap melangkah jauh ke depan
Lagi dan lagi, hingga akhirnya kau menghilang di belokan kecil di ujung jalan
Aku hanya bisa tersenyum lemah, menyadari betapa langkah bersama kita memang hanya rutinitas semata

Kau, bahkan tak menyadari aku tak berjalan di sisimu saat itu

Kamis, 31 Maret 2016

Lantang atau diam, (dia) itu cinta {7}*

Entah sejak kapan, si gadis merasa dirinya lebih periang, ah, periang mungkin bukan kata yang tepat juga, sebutlah lebih banyak berkata dan berbincang dengan orang lain. Ia masih merasa kikuk, tapi tak lagi sesungkan dulu. Lebih banyak tersenyum, dan dibalas senyum oleh lebih banyak orang. Mulai bercanda ketika selintas berpapasan dengan beberapa orang di koridor menuju kubikelnya, mulai balas menggoda bila ada yg iseng mencandai dan menggoda. Ia jadi lebih ramah dan banyak teman. Kalau kata si gadis, ia mulai belajar menjadi makhluk sosial.

Berbanding terbalik dengan penerimaan dari kebanyakan orang, ada satu sosok yang tak cukup bergembira dengan perkembangan ini. Ia, sang pemuda.

Sang pemuda merasa si gadis mulai berubah, dan kebiasaannya memerhatikan si gadis dari jauh, lamat-lamat terganggu dengan banyaknya orang yang kini berinteraksi dengan gadis itu. Tak ada lagi kejadian masuk lift buru-buru lalu meringkuk diam di sudut, tak ada lagi jam istirahat siang dihabiskan dengan membaca buku di taman bermain kecil tak jauh dari kantor, tak ada lagi adegan si gadis memandang jauh dari jendela kaca dengan kotak minuman rasa kacang hijau tergenggam di tangan dan sedotan tertempel di bibir untuk sekian lama (seringkali si gadis mungkin justru lupa untuk menghabiskan minumannya), tak lagi si gadis pulang dengan diam lalu membungkuk hormat pada semua yang berpapasan (kini setiap pulang, si gadis selalu menyapa riang ke semua orang, melambai mengabarkan kepulangannya), dan yang pasti, tak ada lagi senyum canggung dan percakapan kaku di antara mereka, si gadis kini bahkan selalu menyapanya, lalu dengan ringan bertanya kabar atau sekedar topik tentang jadwal rapat hari ini.


Si gadis dan ia memang jadi lebih banyak kesempatan untuk sekedar bercakap, tapi ia tak suka itu. Sangat tak suka.


*judul terispirasi dari Qoutes Tasaro GK

Rabu, 30 Maret 2016

Malam itu, kau menghela nafas di ujung sana, lalu berujar,

“Kamu terlalu baik”.
“Kamu selalu mengalah untuk menuruti kemauan orang lain, walau pada akhirnya justru kamu sendiri yang direpotkan dan kewalahan”
“Kamu sadar gak sih? Mungkin bisa jadi itu bukan karena kamu yang baik, bisa jadi kamu terlalu ingin untuk dipandang baik. Sampai-sampai kamu mengalah pada kebanyakan hal kemudian merasa susah sendiri. Kalau kamu baik, kamu tidak akan mengomel dalam hati, kamu tak akan datang padaku dan berkeluh kesah macam ini.”
“Coba pikirkan lagi, ini kamu lakukan untuk apa, siapa, dan kenapa?”
“Coba sesekali berhenti untuk terlihat baik di depan orang-orang”
“Nyatanya, bahkan untuk hal kecil macam tadi saja orang tak mau mengalah kan? Tak semua yang kamu lakukan akan dibalas sama oleh orang lain”
“Mulai sekarang, tiap kamu ingin mengalah dan berbuat baik, ingat ucapanku ini, “Benarkah ini yang terbaik? Untukmu dan mereka? Atau ini hanya akan sama-sama menyakiti masing-masing dari kalian secara pelan-pelan? Kau dengan semua kerepotan dan masalah yang kau simpan, mereka dengan semua sikap tak mau tahu dan rasa di atas angin”

"Sudah waktunya kamu untuk mengurangi kepedulian dan kepekaan yang berlebihan."

Lalu kita sama-sama terdiam, hanya saling mendengarkan irama nafas masing-masing hingga paket telepon murah seratus menit itu berakhir.

Jumat, 18 Maret 2016

Mencintai Agama Tanpa Memusuhi Negara

Perbincangan tentang Agama, Jakarta, dan politik.

Dalam bukunya, Rembulan Tenggelam Di Wajahmu, Abanganda Tere Liye pernah menulis,  “tidak ada niat yang boleh dicapai dengan cara buruk, dan sebaliknya tidak ada niat buruk yang berubah baik meski dilakukan dengan cara-cara baik”.

Terlepas dari semua pro-kontra soal benar-salah atau gejolak kancah politik yang konon kian memanas, agaknya akan jauh lebih arif bahwa membela yang benar pun dilakukan dengan cara yang bijak dan teduh, bukan sebaliknya malah turut menyerang.

Betul, iman yang paling utama adalah mencegah kemungkaran dengan perbuatan, jika tidak sanggup lalu dengan perkataan, jika pula tak sanggup maka dengan doa/hati, dan itu adalah selemah-lemah iman (sebagaimana disebutkan dalam hadits Arba’in ke-34 yang diriwayatkan Imam Muslim).

Tentu saja, saya pasti tak lebih baik dibanding beliau-beliau yang memilih berbuat secara nyata, walau  mungkin
 
akan lebih indah bila jalannya sedikit “berbunga”. Menjadi pelajaran untuk diri sendiri juga, agar tidak hanya dapat membatin dan berkomentar dalam hati.




Selasa, 15 Maret 2016

Safar ke Taman Safari

Entah sejak kapan dan siapa yang memulai hingga akhirnya kami menyebut diri kami sendiri kumpulan “Gajebo”. Entah itu akronim dari “Gak Jelas Boo..” atau “Gaya, Jenius, Bombastis..” atau apapun itu hahahaha. Yang jelas, kata itu resmi jadi nama kumpulan kami di media sosial bersimbol tanda telepon hijau itu.

Kami hanya berlima, keempatnya melalui masa remaja yang sama di tanah kelahiran yang sama dan yang terakhir bertemu dengan salah satu dari kami ketika mereka sama-sama berjuang meraih titel Sarjana. Kami berlima kemudian bertemu jauh di tanah rantau, Jakarta. Walau kini si nona yang menjembatani kami dengan yang kelima sudah kembali lagi ke tanah Sumatera, nyatanya kami tetap heboh dan tak pernah merasa canggung satu sama lain.

Minggu pertama Maret 2016. 
Tiba-tiba tercetus ide untuk bertemu lagi setelah terakhir bersua lima bulan yang lalu. Pahawang menjadi tujuan pertama. Manajer perjalanan yang membuka open trip sudah dihubungi, rencana mulai disusun, namun demi mengingat bahwa air laut, hujan, badai, dan ketidakbisaan kami berenang adalah kombinasi yang tak meyakinkan, rencana itu pun tandas (untuk sementara).

Selanjutnya, isu beralih ke Kawah Putih. Rencana disusun ulang, itinerary lengkap pun sudah dirinci. Kawah Putih, Perkebunan Teh Rancabali, Pemandian air panas Cimanggu, Saung Angklung Udjo, Jalan Asia Afrika, Mesjid Agung Bandung, dan Alun-alun adalah destinasi utama yang hendak dikunjungi Sabtu dan Minggu. Rental mobil sudah dicari, penginapan hampir deal. Tapi di detik terakhir, rencana itu lagi-lagi buyar.

Dan entah bagaimana ceritanya, alhasil Sabtu itu kami justru terdampar di Taman Safari, Cisarua-Bogor.
Cerita dimulai dengan malam yang hectic dan bersempit-sempit di satu kamar yang idealnya memang hanya diisi oleh satu orang, dilanjutkan dengan pesta durian, bahkan karaoke tak jelas sambil mengerjakan tugas kantor maupun tugas kuliah masing-masing. Esoknya, perjalanan ke Cisarua diwarnai dengan cerita jalur Puncak yang buka-tutup, untungnya memang gak akan pernah bisa anteng dan garing kalau bepergian dengan manusia-manusia langka ini V_V.

Berkunjung ke Bogor dan sekitarnya yang memang sudah dikenal sebagai kota hujan, pada musim hujan pula, adalah 
s.e.s.u.a.t.u. 
Hujan, Basah. Becek, Lumpur bercampur jadi satu. Pulang-pulang kami tertawa sendiri ketika di angkot aroma dari kiri kanan tercium wangi karena orang-orang bersiap malam minggu, sedangkan kami mungkin sudah dihinggapi bau dari puluhan jenis satwa-satwa hahahaha.

 Bous Tour-nya disambut dengan hujan ^^

 Ketika melewati zona hewan buas ini, cuaca kembali cerah (macan-nya sadar kamera :P)

 Hujan (lagi).. Alhamdulillah...

 Jerapah-nya malah jadi senang, makanan-nya lebih segar mungkin ya? :D

 
Yang menang soal ekspresi adalah sang gajah :D .
lupa nama gajah-nya :(

 menikmati Baby Zoo yang meliuk-liuk layaknya jalan tol empat lapis 

 Hijau...hijau..hijau sejauh mata memandang. menyenangkan..

 Bagi yang mau, bisa foto bareng dengan tambahan biaya 
(Kasihan sebenarnya, haraimau-nya lelah kayaknya, wajahnya malas-malasan T.T)

Dolphin Show. Kereeen
(Mudah-mudahan mereka diperlakukan dengan baik dan tidak diajari show dengan sistem lapar )

 
Gelang yang susaaaaaaaah sekali untuk dicopot. kena air wudhu berkali-kali gak lapuk juga. baru bisa dilepas dengan memakai gunting setelah sampai di kosan hahaha


Ada bianglala dan berbagai wahana lainnya juga XD
sayangnya hanya sempat naik roller coster dan masuk ke rumah hantu. Bianglala, histeria, ontang anting (gak tau nama wahana di sini, tapi kita samakan saja dengan namanya di Dufan :P) tidak sempat dikunjungi karena hujan deras kembali menyambangi.

 Setelah bermacyet-macyet di jalan turun, Alhamdulillah pulangnya sempat mampir makan di Cimory Riverside.
Suasananya menyenangkan untuk hang out. Kalau soal makanan sih standar, baik rasa dan harga.


Sekian.
Ah, dan jika kapan-kapan anda sempat mampir ke Taman Safari, jangan lewatkan Cowboy Show-nya ya... Menurut saya, itu salah satu yang bikin main ke sini worthed sekali :D (sayangnya waktu itu tidak ambil foto sama sekali, sudah terlalu fokus menonton ^^)

Ayok kapan kemana lagi, Gajebo? Memanglah, bersama kalian gak bisa jaim.


Keterangan:
Tiket masuk : Rp150.000/orang
Fasilitas : Bus Tour ke berbagai zona liar tempat tinggal satwa, gratis main berbagai wahana
Biaya tambahan : Rp15.00 untuk naik kereta wisata seharian



Jumat, 11 Maret 2016

kamu anomali

Kamu itu biru.
Yang mengembang dalam semburat kecil merah muda.

Kamu itu hitam.
Yang memanjang dalam sejumput abu perak.

Kamu itu merah.
Yang menyala di atas segaris kelopak hitam.

Kami itu anomali.

Yang membeku keras di permukaan, tapi leleh mencair di arus bawah.

*Yakin bakalan diketawain si nona ini kalau dia tahu kata-kata di atas terispirasi dari mana ;'D

Jumat, 12 Februari 2016

Namanya Permata


Namanya Permata.
Bukan nama sebenarnya, walau nama aslinya memang masih tak jauh dari defenisi berbagai batu berharga itu

Namanya Permata.
Aku mengenalnya sepuluh tahun yang lalu. Ketika pertama kali menginjakkan kaki di ruang segi-empat yang sehari-harinya dihuni dua puluh empat orang. Bersama sejak matahari bahkan belum penuh benar hadirnya, hingga senja ketika matahari akan bersiap pulang.

Namanya Permata.
Dan seperti namanya, ia memang istimewa sejak dulu. Ia orang yang dengan mudah dekat dengan siapapun. Ia orang yang dengan santainya bercanda dengan guru yang galaknya saja membuat murid-murid memilih memutar jalan jika berpapasan. Ia orang yang dengan riangnya tertawa dan berlari macam anak kecil, bergelantungan di jerajak pintu tanpa sadar berat bobotnya (V_V), yang berlari saling mengejar di lapangan sekolah yang luas hanya karena hal sepele dan kekanakan, yang dalam diamnya menyimpan banyak rahasia karena hampir semua makhluk di ruang segi-empat itu kadung nyaman dan percaya padanya untuk bercerita segala hal.

Namanya Permata.
Dan seperti permata, kemampuannya tak bisa kau pandang sebelah mata. Berturut-turut ia buktikan bahwa level otaknya jauh di atas, di kasta kaum bangsawan. Namun hal itu sama sekali tak membuatnya merasa duduk di dunia berbeda. Tatkala hampir semua dari kami penghuni ruang segi empat itu memilih untuk konsentrasi ke ruang lain demi mempersiapkan tempat yang lebih baik setelah pergi dengan terhormat dari ruang segi-empat itu, dia mungkin satu-satunya orang yang memilih tak kemana-mana, cukup menekuni barisan kata seorang diri. Self learning kalau bahasa kekiniannya. Dan, ketika hari pengumuman ruang baru yang menentukan hidup itu terjadi, nyatanya dia menjadi bagian dari sebagian kami yang tersenyum sumringah. Sekali lagi, semakin dia membuktikan bahwa memang pantas ia bernama Permata.

Namanya Permata.
Dan seperti hal-nya permata yang harus melalui banyak tempaan sebelum sepenuhnya bersinar, ia pun demikian. Usia belasan tahun, ayahnya berpulang karena ulah dari beberapa orang jahat, meninggalkan ia, ibu, serta saudara-saudara yang juga terkena dampak tulah jahat itu. Sejak itu, wajahnya semakin pucat, dan pada beberapa kesempatan kesehatannya tampak menurun. Tapi sekali lagi, bukan permata jika ia berhenti bersinar.
Beberapa bulan sejak kami semua resmi meninggalkan ruang segi-empat itu dan berpencar pada ruang-ruang lain di penjuru negeri, lewat sebuah pesan singkat dari teman yang lain kudengar kabar duka. Ibunya, telah pergi menyusul ayahnya. Satu hal yang hingga kini masih susah kupahami adalah aku benar-benar terdiam. Tidak merasa berani untuk menghubungi mengucapkan turut berduka, bahkan walau hanya sekedar lewat pesan singkat. Berita itu justru segera kukabarkan pada orang rumah, yang besoknya kemudian hadir ke sana. Dia terlihat tegar kata mereka.
Sejak itu, dia dan saudaranya yang lebih tua menjadi tonggak mengepul tidaknya dapur mereka. Tapi itu tetap tak bisa memadamkan sinar yang terpancar, dia tetap riang, tetap seperti dulu. Tak sekalipun menyisakan kelabu awan dalam setiap perjumpaan. Iya, dia kuat seperti permata.

Namanya Permata.
Bertemu dengannya hanya beberapa kali dalam setahun. Komunikasi pun tak serutin orang lain, dia paham mungkin jika aku adalah orang yang kikuk dalam hal satu ini. Tapi setiap kali bertemu, kami tak bosan berbincang bahkan sehari semalam. Terakhir bertemu, dua minggu yang lalu, kami bercakap-cakap sejak pukul sepuluh pagi, jeda sholat dzuhur, berpindah tempat makan sambil mengobrol, jeda sholat ashar, lanjut berbincang hingga maghrib, pindah tempat nongkrong, lanjut bercakap sambil makan malam, hingga kemudian pulang ke kontrakannya dan terus berbagi cerita hingga adzan shubuh menjelang. Orang bilang, diam itu emas, tapi terkadang dengan bersuara dapat juga membuatmu memperoleh intan :D

Namanya Permata.

Dan sungguh betapa aku bangga mengatakan bahwa aku tahu, kenal, dan dekat dengannya ^^


untuk kamu yang dilahirkan di akhir Januari dan selalu menginspirasi semua orang.

Rabu, 20 Januari 2016

Tamu di rumah sendiri

"Children all become guest as they get grow up"
Merasa tergelitik dengan qoute di atas ketika sedang menonton drama tadi malam. Berawal dari si tokoh yang pulang ke rumah dan akan kembali lagi ke asramanya di kota lain, saat ia pamitan ingin berpisah, orangtuanya mengantarkan sampai di pintu, dan berpesan ini itu, hingga si tokoh hanya bisa tersenyum dan berkata, “Iya.. iya.. aku selalu pulang kan? Kenapa aku diperlakukan seperti tamu?” dan ibunya menjawab, “semua anak yang telah dewasa akan menjadi tamu di rumahnya sendiri.”

Kalau boleh berpendapat, saya mungkin setuju, atau setidaknya merasakan apa yang dimaksud si ibu dalam drama ini.

Saya mulai tinggal jauh dari rumah sejak usia dua belas tahun, kelas 1 SMP. Hidup dan tinggal di asrama, hanya bisa pulang sekali dalam dua minggu, itupun hanya dalam lima jam saja, mulai jam sepuluh pagi hingga jam tiga sore. Tiap kali pulang dalam dua minggu, di rumah sudah disiapkan masakan istimewa, istimewa karena makanan favorit saya (kecuali tumis tahu atau rebus pakis dianggap menu istimewa bagi orang lain hahaha). Juga sudah disiapkan buah apel (yang kala itu semacam buah yang sangat eksklusif) untuk ransum selama di asrama nanti.

Lepas dari masa bersekolah, tahun-tahun menyelesaikan kuliah pun saya lalui di Ibukota, sekian ratus kilometer jaraknya dari rumah. Hingga saat mulai bekerja, harapan untuk setidaknya bekerja di kota dengan jarak tempuh ke rumah bisa dilalu tiap akhir pekan tak kesampaian .

Tinggal jauh dari rumah seperti masa sekarang ini hanya memberikan kesempatan untuk pulang setidaknya sekali dalam empat atau lima bulan. Pun tidak bisa berlama-lama karena dibatasi oleh jatah cuti tahunan untuk pekerja gajian macam saya. Maka bersyukurlah orang-orang yang setiap pagi masih terbangun oleh gedoran cerewet atau nasihat tak henti orang tua, beruntunglah orang yang  mungkin merasa jengkel karena dipaksa makan acap kali dan disuruh tak pilih-pilih makan (macam anak kecil saja), dan berbahagialah engkau mahasiswa yang masih bisa menghabiskan berbulan waktu dengan leyeh-leyeh di rumah :D

Seringkali iri menyambangi kala menelepon ke rumah dan terdengar ramai suara di seberang sana. Ketika mereka tertawa-tawa atas hal lucu yang mungkin terjadi di rumah belakangan, ketika ibu marah-marah kepada abang dan saya hanya diam mendengarkan lewat telepon, ketika mereka mengobrol atau mengeluh sesama mereka tentang sayur hari ini yang keasinan atau telur dadar yang gosong, atau hal-hal kecil seperti keran yang sedang rusak, atau remote TV yang hilang entah kemana. Rasanya iri, iri sekali. Saya seolah merasa jadi orang luar yang tidak tahu apa-apa.

Masa-masa pulang ke rumah semakin menegaskan bahwa mungkin saya mulai dianggap tamu. Dua jam pertama biasanya kami habiskan dengan bercerita, kemudian saya makan, lalu beranjak ke wastafel tempat mencuci piring. Dan rutinitas saya setiap pulang ke rumah tiga tahun belakangan adalah, langsung membersihkan kerak-kerak kotoran di keramik wastafel, yang langsung diprotes oleh ibu dan bapak (terutama bapak). Saya pasti disuruh tidur, istirahat, ditanyain mau makan apa saja selama di rumah, ditanyain apa saja yang perlu diurus selagi di rumah, ditanyain ada sakit atau apa yang perlu diperiksakan ke dokter selagi di rumah. Saya senang, pastinya. Tapi mungkin lebih bahagia lagi kalau bisa pulang lebih sering.

Tapi apapun, rasa syukur tetap harus dinomorsatukan. Saya tau banyak orang yang berharap sebaliknya. Yang ingin merasakan hidup mandiri di kota lain tapi tidak diizinkan, yang ingin berkuliah di kampus jauh tapi tak direstui, atau mungkin yang ingin setidaknya tinggal berjarak dari rumah agar kehadirannya lebih dirasakan, dan tentu agar ada momen untuk “pulang”.


Ayo kita pulang, selagi ada waktu, kesehatan, dan kesempatan.